July 24, 2021

  • Instagram

Ubisoft dengan sistem anti-cheat yang lebih baik di Rainbow Six Siege

Cheating telah identik dengan gaming sejak lama. Apakah Anda suka mengotak-atik sesuatu atau lebih jahat, memberi diri Anda lebih banyak keuntungan saat bersaing dengan orang lain, itu adalah masalah yang perlu ditangani saat berhubungan dengan multiplayer online. developer Riot Games ‘Valorant dan Activision’s Call of Duty: Warzone masing-masing baru-baru ini merinci langkah-langkahnya terhadap perilaku tersebut, dan mereka tidak sendirian. multiplayer shooter besar lainnya, Ubisoft’s Rainbow Six Siege, sekarang siap untuk direvisi. Dalam postingan blog baru, Ubisoft menegaskan kembali komitmennya terhadap cheating dengan sistem anti-cheat di Rainbow Six Siege.

Meskipun hacking terus mengganggu permainan, lebih banyak akun telah menghadapi banhammer. Pada tahun 2020 saja, hampir 100.000 cheaters telah di ban. Ini meningkat 44% dari 2019. Mulai tahun 2021, angka itu diperkirakan akan meningkat lebih banyak lagi.

Baca juga:   Motherboard Intel W480: LGA1200 Untuk Xeon W-1200

Ini berkat improved version automated anti-cheat detection di Rainbow Six Siege. Sejak game diluncurkan pada tahun 2015, manual oversight telah diterapkan untuk membantu laporan pemain terkait cheating. Bersama dengan BattleEye, sistem anti-cheat di Rainbow Six Siege dimaksudkan untuk menghentikan cheating.

Cheating dapat dibuktikan dengan bukti video, atau dengan memeriksa statistik. Rasio kill / death yang sangat tinggi, atau akurasi yang luar biasa adalah tanda-tanda cheating. Ini adalah bagian dimana Ubisoft berharap dapat mengotomatiskan proses tersebut.

Sistem ini pada awalnya akan diluncurkan di backend, memungkinkannya melalui pengujian sampai developer puas dengan kinerjanya. Namun, jangan khawatir Anda mungkin menjadi korban ban yang salah. Gelombang pertama ban akan tetap dilakukan secara manual. Setelah sistem anti-cheat otomatis di Rainbow Six Siege berfungsi dengan baik, ini akan membantu mempercepat proses, dengan manusia yang pada akhirnya memutuskan apakah ban dibutuhkan.

Baca juga:   Gigabyte GeForce RTX 3080 Ti 20 GB & GeForce RTX 3060 12 GB Graphics Cards Bocor Melalui EEC

Deteksi yang lebih cepat akan menghasilkan lebih banyak ban. Ini akan membuat cheaters berpikir dua kali untuk terlibat dalam perilaku seperti itu.

Ubisoft juga memastikan akun burner tidak hilang begitu saja. Di masa mendatang, BattleEye bans akan bekerja bersama dengan Valve Anti-Cheat bans, yang berarti Anda akan diblokir di kedua platform. Untuk pengguna Steam, Anda akan dilarang refund atau bahkan menghadiahkan game.

Memiliki tindakan anti-cheat yang lebih kuat di Rainbow Six Siege akan menjadi hal yang baik, tetapi itu tidak berarti cheater akan berhenti. Untungnya, setiap update baru yang datang untuk game ini hadir dengan kode yang lebih aman. Hal ini mempersulit developer cheat untuk menemukan eksploitasi yang dapat menghasilkan keuntungan yang tidak adil. Pada akhirnya, Ubisoft lah yang harus maju. Mengamankan kode dan menghilangkan kerentanan adalah cara terbaik untuk maju.

Baca juga:   Segera Hadir: DeepCool GamerStorm DQ-M V2L Series Full-Modular PSUs

Tentu saja, industri mungkin menyadari bahwa cheating tidak akan pernah benar-benar hilang. Dalam hal permainan kompetitif, selalu ada seseorang yang ingin menang dengan segala cara. Saat Anda membuat game yang dapat diakses oleh lebih banyak pemain, itu lebih mungkin rentan terhadap eksploitasi. Pertarungan hanya akan berlanjut, tapi di sini kami berharap orang baik menang pada akhirnya.

About The Author

Related posts

Leave a Reply