October 18, 2021

  • Instagram

Intel DG1 GPU, Benchmark yang Gagal, dan Mengapa Tidak Berfungsi di Sebagian Besar Sistem

Publikasi Jerman Igor’s Lab telah membuat tampilan world-exclusive pada Intel’s DG1 discrete graphics card. Chipmaker menunjukkan DG1 tahun lalu di CES 2020, dengan menjalankan Warframe, tetapi Intel’s entry-level Iris Xe development graphics cards tersedia secara eksklusif untuk integrator sistem dan OEM. Faktanya, Intel telah memasang beberapa penghalang untuk memastikan bahwa DG1 hanya berfungsi pada beberapa sistem yang dipilih. Oleh karena itu, Anda benar-benar tidak bisa begitu saja mencabut DG1 dari sistem OEM dan menguji graphics card ini di PC lain. Setelah menganalisis gambar, teardown membantu menjelaskan alasannya.

Wallossek berhasil mendapatkan sistem OEM lengkap dengan DG1 SDV (Software Development Vehicle) original. Untuk melindungi sumbernya, Igor hanya membagikan spesifikasi dasar sistem, yang mencakup processor Core i7 non-K dan motherboard Z390 mini-ITX.

Pertama-tama, mari kita lihat mengapa kartu tersebut tidak berfungsi pada kebanyakan motherboard.

Intel DG1

Intel memiliki dukungan terbatas untuk kartu tersebut ke beberapa sistem OEM dan chipset motherboard, memicu spekulasi tentang mengapa perusahaan tidak menjual kartu di pasar retail yang lebih luas. Ternyata ada penjelasan teknis yang masuk akal.

Baca juga:   GMK Bushidō Alami Fase IC Yang Sangat Lama

Hardware-hacker Cybercat 2077 (@0xCats) baru-baru ini men-tweet (di bawah) bahwa kartu DG1 tidak memiliki chip EEPROM yang menyimpan firmware, sebagian besar karena mereka awalnya dirancang untuk laptop dan karenanya tidak memiliki SPI lines yang diperlukan untuk koneksi. Chip EEPROM ini hadir pada kartu quad-GPU XG310 untuk data centers yang menggunakan graphics engines yang sama, tetapi seperti yang dapat kita lihat di gambar PCB dari Igor Lab di atas, chip yang sama tidak ada di DG1 board.

Menurut Cybercat 2077, itu berarti firmware kartu seharusnya disimpan di motherboard, oleh karena itu kompatibilitasnya terbatas. Intel belum mengkonfirmasi hipotesis ini, tetapi ini masuk akal.

DG1 SDV dilaporkan memiliki fitur chip DirectX 12 yang diproduksi dengan Intel’s 10nm SuperFin process node dan dengan 96 Execution Units (EUs), yang berjumlah 768 shader. Itu 20% lebih banyak shader daripada versi cut-down yang ditawarkan Asus dan mitra lainnya. DG1 memiliki fitur 8 GB memori LPDDR4 dengan  2,133 MHz clock speed. Memori tersebut dilaporkan terhubung ke 128-bit memory interface dan mendukung PCIe 4.0, meskipun terbatas pada x8 speeds.

Baca juga:   Judul Final Fantasy terbaru dikabarkan sedang dikerjakan oleh Team Ninja

Saat idle, graphics card berjalan pada 600 MHz dengan konsumsi daya 4W. Kipas berputar hingga 850 RPM dan menjaga graphics card tetap dingin pada suhu 30 derajat Celcius. Dengan full load, clock speed melonjak hingga 1.550 MHz, dan skala konsumsi daya hingga 20W. Dalam thermals, suhu pengoperasian graphics card mencapai 50 derajat Celcius dengan kipas berputar pada 1.800 RPM. Wallossek berpendapat bahwa total daya yang ditarik DG1 seharusnya antara 27W hingga 30W.

DG1 dilengkapi dengan light alloy cover dengan single 80mm PWM cooling fan dan heatsink aluminium di bawahnya. Dari segi desain, DG1 memanfaatkan subsistem penyaluran daya dua fase yang terdiri dari buck controller dan satu PowerStage untuk setiap fase. GPU Xe dikelilingi oleh empat 2GB Micron LPDDR4 memory chips.

Baca juga:   Razer Tomahawk PC Yang Tampil Dengan Ukuran Mini Berkat Dukungan NUC 9 Extreme

Mengingat konsumsi daya yang rendah, DG1 menarik apa yang dibutuhkannya dari slot PCIe saja dan tidak bergantung pada PCIe power connectors apa pun. Display Output mencakup satu port HDMI 2.1 dan tiga DisplayPort output.

Namun, Wallossek mencatat bahwa meskipun Anda bisa mendapatkan gambar dari port HDMI, itu dapat menyebabkan ketidakstabilan sistem. Menurutnya, firmware dan driver mencegah Anda untuk membuat koneksi langsung dengan DG1, yang menjelaskan mengapa Intel merekomendasikan untuk menggunakan motherboard display outputs. DG1 di tangan Wallossek adalah test sample. Meskipun banyak driver updates, graphics card masih bertingkah, dan display outputs tidak dapat digunakan.

Performa DG1 seharusnya hampir sama dengan GeForce GT 1030 Nvidia, tetapi tidak ada benchmarks atau tes untuk mendukung klaim ini. Wallossek juga tidak bisa memberikannya. Rupanya, benchmarks hanya menyebabkan crash pada sistem, atau berakhir dalam infinite loop. Wallossek hanya bisa membuat benchmark GPGPU AIDA64 bergeser, tetapi itu tidak benar-benar memberi tahu kita sesuatu yang berarti tentang graphics performance.

About The Author

Related posts

Leave a Reply