April 17, 2021

  • Instagram

AMD Next-Gen Van Gogh APU Menunjukkan ‘256-Bit DDR5′ Memory Support

AMD’s next-generation client accelerated processing unit (APU) mendukung 256-bit DDR5 memory interface, menurut Linux Kernel boot log yang diterbitkan oleh AMD sendiri. Jika informasinya benar, APU AMD yang akan datang dapat menawarkan peningkatan besar-besaran dalam beban kerja intensif memori, seperti graphics.

Van Gogh dari AMD adalah APU yang agak membingungkan yang diyakini mengintegrasikan general-purpose cores berdasarkan Zen 2 microarchitecture serta mesin graphics berdasarkan RDNA2 architecture, yang membuatnya mirip dengan custom system-on-chips (SoCs) yang dikembangkan AMD untuk Microsoft Xbox Series X serta Sony PlayStation 5. Processor tersebut diperkirakan dibuat menggunakan TSMC’s N7 process technology, meskipun informasi ini tidak datang dari AMD. Untuk menambah lebih banyak misteri, AMD Van Gogh dikabarkan memiliki subsistem memori DDR5 dan kemudian secara aneh kehilangan kemampuan ini, tetapi mendapat dukungan LPDDR5.

Bulan ini, salah satu engineer software AMD memposting Linux Kernel boot log untuk APU Van Gogh quad-core AMD (ditandai sebagai AMD Eng Sample: 100-000000405-03_35 / 24_N, family: 0x17, model: 0x90, stepping: 0x1) yang mengatakan bahwa processor tersebut mendukung 256-bit DDR5 memory interface.

256-bit memory interface bukanlah hal baru untuk high-end desktop CPUs serta console game, tetapi untuk processor biasa untuk PC klien, DRAM interface yang lebar seperti itu dianggap berlebihan. Sedangkan jika AMD ingin menawarkan terobosan performa graphics dengan APU, 256-bit DDR5 interface bisa jadi pilihan yang logis. Apa yang agak tidak logis adalah menggunakan empat general-purpose cores Zen 2 dengan high-end APU.

Dari sudut pandang sistem operasi, jenis memori yang digunakan oleh platform tidak terlalu penting, itulah sebabnya ada CPU modern yang dapat bekerja sama baiknya dengan DDR4 dan juga LPDDR4X. DDR5 memiliki banyak kesamaan dengan LPDDR4 tetapi dengan jangkauan addressing yang berbeda dari jenis memori yang ada, dan LPDDR5 dan DDR5 juga memiliki kesamaan. Ada kemungkinan bahwa sistem pengembangan salah mendeteksi LPDDR5 sebagai DDR5 (terutama dengan BIOS praproduksi). Itu juga dapat mengakibatkan board mendeteksi beberapa 16-bit LPDDR5 atau 32-bit DDR5 memory channels sebagai beberapa 64-bit DDR4 channels, menunjukkan ‘256-bit DDR5 interface.’

Jadi kita kembali ke titik awal, dan Van Gogh’s memory interface tetap menjadi misteri lain tentang APU ini. Mengingat 4-core CPU, kami menduga ini sebenarnya bukan 256-bit DDR5 interface. Kemungkinan besar itu adalah 128-bit interface, bahkan mungkin optimized 64-bit interface untuk mobile dengan LPDDR5. Atau, sebenarnya bisa jadi APU dengan lebih banyak bandwidth memori dan GPU yang lebih besar – apa pun mungkin pada saat ini.

Development motherboard yang digunakan untuk menjalankan Van Gogh APU diberi codename Chachani-VN, tetapi tidak banyak yang diketahui tentang spesifikasinya. Sementara itu, ada beberapa codename platform Van Gogh yang diungkapkan sebelumnya, termasuk Celadon (FP6 mobile platform), Mytle (desktop AM4 platform), dan Artistic (platform desktop tidak dikenal). Hanya Celadon yang disebutkan di boot log, jadi kemungkinan besar kita berurusan dengan platform mobile.

Mengingat bahwa AMD Van Gogh APU belum diumumkan secara resmi dan AMD tidak mengomentari produk yang belum dirilis, sehingga tidak mungkin bagi kami untuk mendapatkan detail resmi apapun mengenai processor tersebut.

About The Author

Related posts

Leave a Reply